Thursday, December 29, 2016

KESABARAN Menjalani sisa hidup.....Sejak beberapa tahun kebelakangan ini aku memang terasa sangat betapa menjadi saorang wargaemas dan OKU sangat memerlukan kesabaran  yang maxima.Termaklum apabila usia telah lanjut maka seluruh keadaan fizikal akan mengalami berbagai2 perubahan.Aku mengidap sakit lutut yang sangat kronik, yang memerlukan aku mengguna tongkat dan kalau ke shopping complex utk membeli barang keperluan kadang2 aku berkerusi roda.

dIsamping itu mata ku juga mula kabur walaupun aku telah menjalani pembedahan untuk membuang catarac namun mata sebelah kiri ku ini mempunyai masaalahnya yang tersendiri dan mengikut pakar yang merawat ku pembuangan catarac mata sabelah kiri ini tidak akan menyelesaikan masaalah yang dihadapi.


Aku juga mengidap penyakit darah tinggi dan tahap cholestrol yang memerlukan aku makan ubat setiap hari sejak berbelas2 fahun yang lalu,

Namun semua ini dapat ku hadapi dan Reda akan ketentuan NYA.

Aku bersyukur kerana aku tidaklah mengidap sakit yang teruk saperti ramai wargaemas yang lain.Setiap kali aku terasa sakit yang teramat sangat di lutut ku aku sering mengigatkan diri ku betapa sakit ku ini memberi peluang dan ruang untuk ku SABAR dan dengan mempraktikkan KESABARAN yang tinggi aku berpeluang mengingati dan mensyukuri nikmat SIHAT.


Namun sekali sekala aku terjebak dengan hasutan syaitan dan terus menerus mengeluh kesakitan. Aku mula membenci diri ku kerana aku perlu berjalan dengan  perlahan2 dan sentiasa berhati2 agar kaki ku tidak tersangkut  yang bolih membuat aku jatuh tersungkur.Dikala inilah aku teringat masa muda ku.Aku memang terkenal dengan langkah ku yang panjang dan laju. Aku sering berlari kesana kemari bila melakukan kerja2 di pejabat dan di rumah. Aku jenis manusia yang tidak bolih duduk diam ada saja aktibiti yang ku lakukan samaada bersaorangan atau bersama keluarga dan juga teman2 ku.


Aku menjelajah berbagai2 tempat yang mencabar diantaranya TAMAN NEGARA,MULU CAVES, HUTAN BELUM, KINABATANGAN, dan BAKO NATIONAL PARK. Berbagai gunuNg ku terokai berbagai sungei aku randuk. Sekarang semuanya hanya tinggal kenangan.

Apakah yang harus aku lakukan agar aku tidak terjerat dengan perasaan rendah diri, murung dan sedih sayu dan sepi?
Aku menggunakan daya fikiran yang kreatif untuk memujuk hati ku yang sentiasa dirundung kesedihan ini. Salah satu dari aktibiti yang aku telah memulakan nya sejak beberapa tahun kebelakangan ini ialah menulis dalam BLOG ku ini. Kebanyakan tulisan ku merupakan luahan perasaan ku dari semasa kesemasa.Aku berhajat untuk membukukan semua article yang telah ku nukilkan ini menjadi sabuah buku.Inilah azam tahun baru ku untuk tahun2017 ini. semoga ALLAH swt memberiku Rahmat dan Hidayahnya agar segala nukilan ku ini dapat dibaca dan dihayati olih pembaca2 samaada generasi muda atau wargaemas.Ku pohon DOA dari kalian teman2 ku yang dikasihi kerana ALLAH.










Tuesday, July 12, 2016

RAYA 2016 YANG ........................

6 Julai yang lalu umat Islam di Malaysia saperti umat2 Islam di seluruh dunia, menyambut HARI RAYA AIDILFITRI. Ramadhan yang mulia melabuh tirai dan sebagai warga emas aku sungguh terkesan dengan pemergian nya. Bagaimana tidak selama hampir tiga minggu dalam bulan yang mulia ini setiap awal pagi kira2 jam 6.30 pagi aku bergegas menuju Masjid Gufran di Taman Tun Dr Ismail untuk menghadiri kelas2 yang khas diadakan olih JK Wanita nya.

Sepanjang malam nya pula aku ke masjid dekat rumah ku untuk menunaikan solat terawih bersama2 jemaah yang sentiasa istiqomah berlumba2 beribadah hanya untuk meraih REDA dan RAHMAT NYA.

Di sapertiga akhir malam pula sabelum sahur aku bangun untuk solat tahajjud, hajat dan taubat membaca alQuran dan bermunajat.
Pendek kata sabulan itu ku isi sapenuh2nya dengan amal dan ibadah.
Aku juga berkesempatan menganjurkan iftar di Sekolah Integriti Penjara Kajang, di Asrama Akhlak Kampung Pandan dan di Taman Seri Puteri Cheras. Di setiap majlis aku berkesempatan membawa da dua orang orang muda yang istimewa DINIE dan KHAIRIL dua orang OKU cacat penglihatan yang sama2 bertazkirah sabelum majlis berbuka di mulakan.

Setiap hari dan malam aku pastikan sentiasa bersedekah walau sedikit tetapi tetap istiqomah . Saperti tahun2 yang lalu aku juga telah melunaskan bayaran zakat ku dan di 10 malam terakhir itu aku menambahkan ibadah2 ku dan syukur alhamdulillah aku dapat khatam al Quran dan dengan ANNA aku dapat ke masjid berqiamulail.
.
 Aku juga telah mengadakan majlis iftar di rumah ku khas untuk keluarga ku dan teman2 oku cacat penglihatan dengan solat terawihnya di imamkan olih USTADZ SHARIF dari MAB saorang OKU Cacat penglihatan juga.

Pada keseluruhannya bolih lah aku katakan inilah Ramadhan yang paling tersusun amalan dan ibadah ku dibanding dengan Ranadhan2 ditahun2 lalu.

Jadi apabila Raya menjelang tiba tidak dapat kugambarkan betapa sedihnya rasa hati ini mengenangkan samaada aku akan berjumpa Ramadhan lagi di tahun hadapan.Kesayuan yang sering melanda jiwa ku pada malam Raya esoknya dan hari2 berikutnya jiga di tambah kepiluan nya kerana cucu2 ku YASMIN FARIS DAN SOFEA beraya di rumah Mak Tok mereka di Alor Setar bersama ibu mereka. Sementara ayah mereka berada di Bk Damansar bersama ku. Inilah kali pertama situasi ini berlaku. Ini semua  telah di tentukan olih NYA dan kami sekeluarga REDA dengan keadaan ini.Setiap hari selepas itu kesedihan kesunyian dan kepiluan dihati ku sering menerpa.Aku hanya mampu berdoa kepada ALLAH swt agar memberi ku kekuatan untuk meneruskan kehidupan ini.Sementara itu aku mendidek jiwa ku untuk sentiasa menyedari bahawa segala keseronokan kegembiraan kesedihan akan berakhir juga.Masa akan terus berlalu dan yang tinggal hanyalah kenangan manis dan pahit yang perlu di urus agar tidak merosakkan jiwa dan kehidupan.

Di hari2 dimusim Raya ini saperti biasa radio dan TV sebtiasa memutarkan lagu2 Rayadan drama2 yg berkisar dengan cerita2 Hari Raya. Kesedihan ku membuat aku merasa mual bila mendengar lagu2 itu dan aku akan sentiasa menukar channel radio dan TV. Yang pasti akhirnya syukur alhamdulillah aku berjaya juga untuk mengurus kesedihan dan emosi ku dengan memulakan semula bacaan al Quran ku dan diiringi dengan bacaan buku FIZILALIL QURAN yang mengupas dengan terperinci setiap ayat dalam surah2 dalam al Quran.

Aku sentiasa berdoa agar aku akan menemukan ketenangan dalam menghadapi hidup yang masih penuh cabaran ini.AAMEEN.

Friday, April 8, 2016

SEMOGA ALLAH MENGURNIAKAN KESIHATAN YANG BERPANJANGAN KEPADA KU.....AAMEEN

Semoga ALLAH mengurniakan Kesihatan yang berpanjangan kepada ku......Aameen

Hari ini sudah berlalu hampir empat bulan tahun 2016.Sejak bulan Januari tahun ini aku telah terlibat dalam berbagai2 aktibiti yang sangat menyeronokan yang pasti berlandaskan nilai2 Islam dan yang inshaa Allah dapat menguatkan iman dan ketaqwaan ku kepada NYA.

Pada awal bulan Januari aku dengan teman2 telah syukur alhamdulillah mengerjakan umrah bersama Datin Nursiah teman akrab ku .Inilah pengalaman yang sungguh istimewa sejak beberapa kali aku mengerjakan umrah kerana kali ini aku menjadi tetamu ALLAH yang OKU.Setiap kali masuk ke masjid aku menaiki kerusi roda yang di tolak olih saorang teman yang sungguh baik hatinya Dato Meme mantan Ketua Pengarah Jabatan Kebajikan Masyarakat Malaysia.
Aku tawaf di tingkat atas iaitu mataf 1 dan apabila melakukan saie pula aku membawa scooter dan giliran Dato Meme pula duduk!!!
Pengalaman ini sangat menyentuh qalbu ku kerana aku meyedari bahawa aku tidak lagi bolih bertawaf di tingkat bawah dekat dengan KAABAH .Aku juga mengalami kesukaran apabila sentiasa perlu ke tandas terutama sekali waktu suboh dan tandas terletak di luar masjid. Aku stress teramat sangat dibuatnya.Akhir aku pasrah dan ada beberapa ketika aku solat di dewan yang di sediakan di tingkat 8 ZamZam Towers yang telah di iktiraf sebahagian dari masjid dan solat disini berimamkan Imam Masjidilharam.

Pada bulan Mac pula aku telah berkesempatan pergi CHILL OUT dengan saorang insan yang sungguh istimewa Nazrin saorang novelis yang baru saja melancarkan novel pertama nya yang sungguh istimewa. Novel pertama yang SYARIAH COMPLIANCE.
Kami pergi ke satu resort jauh dari KL dan terletak di sabuah COVE iaitu Tanjung Leman Residence kira2 2 jam lebih dari JB.Di sana kami menghabiskan masa berbual bercerita meluahkan perasaan diantara satu dengan lain tentang kehidupan ujian2 ALLAH dan juga tentang berbagai2 situasi kehidupan yang bolih dijadikan bahan untuk novel beliau seterusnya.Petang2 kami akan duduk di pantai dan aku membaca ALQURAN dengan tiupan angin sepoi2 bahasa. Satu pengalaman yang sungguh indah dan mengusik jiwa raga ku melihat kebesaran ALLAH swt.

Pada pertengahan bulan Mac pula aku dan teman baik ku Dato Halimah telah melakukan lawatan menyambung tali silaturohim ke IPOH dan KG SUNGEI BAYU SELAMA PERAK.Di Ipoh aku banyak meluangkan masa dengan kakak ipar ku yang sekarang kesaorangan tinggal dirumah dan sedang menghadapi sakit kencing manis yang agak teruk.Melihat kegigihan nya memberi aku semangat baru untuk berhadapan dengan sakit lutut ku ini.Kami menghabiskan masa berbual2 tentang kehidupan tentang anak2 menantu dan cucu2 dan kami keluar makan tengah hari dan malam bersama2. Aku sering menziarah Kak Zah hanya untuk memberinya peluang meluahkan perasaan nya danbersama2 berkongsi kisah hidup di penghujung2 usia ini.



Dato Halimah dan aku kemudian mengunjung pula saudara ku MAH di Kg Sg Bayur Selama Perak satu Kampung di pendalaman. Di rumah Mah kami duduk2 berbual2 dan menghirup angin kampung dan suasana kejiranan yang masih mantap di rasa kerana ramai jiran Mah yang datang bila mendapat tahu aku datang melawatnya. Tali silaturohim ini di perkuatkan lagi kerana menantu2 dan anak2 dan cucu2 Mah semua datang bertemu dan beramah mesra dengan kami.
Di sini kami sempat melawat tempat perkelahan di pendalaman yang sungguh indah dan masih belum tercemar.
Walau pun aku telah membawa kereta beratus2 batu sampai kesini namun ianya sangat membahagiakan aku apabila melihat wajah2 mereka dan ramah mesra dan gelak ketawa sepanjang kami berada disini. Ini ditambah pula kami dapat melihat itek2 Mah bertelor dan kambing2 nya bersantai diatas kereta .





Pada minggu depan dari 11 hingga 15 April aku dan Dato Halimah sekali lagi akan mengembara kali ini ke Utara tanah air ke JITRA, SG PETANI ,KEPALA BATAS DAN PULAU PINANG.Ini adalah dalam rangka program Kau Sumber Ilham Ku bersama2 DINIE dan RASHIDI.
Perjalanan yang panjang ini pasti memerlukan tenaga dan kesihatan buat kami berempat.Kami akan berusaha menjaga kesihatan kami dan sentiasa berdoa agar ALLAH swt akan memakbulkan DOA kami dan selamat dalam pengembaraan Dakwah kami ini. Kumpulan sasar kali ini terdiri dari remaja lelaki dan perempuan yang sedang menjalani hukuman di Sekolah Tunas Bakti, Sekolah Integriti Penjara , dan Asrama Akhlak.

Semoga ALLAH memberkati usaha2 ikhlas kami ini dan semoga kami di jauhkan dari sifat2 riak dan ujjub.Aameen.























Tuesday, March 1, 2016

MENGURUS SAKIT dan HAPPY HORMONE THERAPHY.

MENGURUS SAKIT dan HAPPY HORMONE THERAPHY

Diantara ahli keluarga ku, teman2 ku dan anak2 angkat ku aku memang telah diketahui saorang pesakit lutut.Aku sekarang telah menggunakan tongkat apabila berjalan di mana2 sahaja dan tidak lagi merasa malu atau kekok menggunakan nya.Ini disebabkan sakit lutut ku semakin hari semakin teruk keadaan nya .

Aku telah berusaha sedaya upaya ku untuk berubat dan telah mencuba berbagai kaedah dari perubatan Barat di hospital2 terkenal, urutan2 olih bermacam tukang urut, rawatan kerohanian , juga rawatan Ayuveda.Dalam sedikit masa lagi aku mahu mencuba pula rawatan Cina iaitu acupuncture yang di syorkan olih teman2 ku dikalangan kumpulan ethnic Cina.

Segala yang ku lakukan ini bukan sahaja mengeluarkan belanja yang banyak tetapi juga usaha yang berterusan.Aku juga telah melalui sessi pysiotheraphy bertahun2 lamanya dan terkini aku sedang menjalani sessi water theraphy di Hospital KL setiap minggu. Dalam sessi ini pesakit2 saperti aku di ajar bersenam dalam kolam air suam dan walaupun agak meletihkan namun khasiatnya sungguh baik sekali.Ramai diantara pesakit2 ini terdiri dari kaum wanita berbilang bangsa dan peringkat umur.
Sessi ini sungguh menyeronokkan kerana ia juga merupakan satu support group bagi kami bertukar2 pandangan mengenai cabaran2 yang kami lalui.

Pagi tadi aku menonton program TANYALAH USTADZ di TV9 dan tajuk nya hari ini ialah MERAJUK DENGAN TUHAN.
Rupanya ada insan2 yang sedang merajuk dengan PENCIPTA nya hanya kerana apa yang di minta tidak di makbolkan olih NYA.
Bukan kah sudah di syarahkan berkali2 apabila kita berdoa memohon sesuatu kalau di makbolkan kita bersyukur dan jika tidak pasti ada hikmah disebalik nya. Bukan kah sudah di syarahkan apa yang kita sangka baik itu mungkin tidak baik bagi kita dan apa yang kita sangka tidak baik itu sabenarnya baik untuk kita. Bukankah hanya ALLAH sahaja yang maha mengetahui dan hanya DIA saja yang tahu apa yang baik untuk kita.

Ustadz hari ini menyatakan kita perlu REDA akan apa saja yang di beri olih ALLAH kepada kita buruk ke baik ke. Kalau kita REDA maka kita perlu teruskan berusaha dan jangan berhenti dari mencari berbagai jalan untuk menghadapi ujian NYA yang datang dalam berbagai bentuk dan pada bila2 masa sahaja. Ini pasti akan menjadikan kita insan yang dinamik sentiasa kreatif dalam mencari usaha yang terbaik dan berterusan. Janganlah kita putus asa dan jangan berhenti berusaha.

Inilah yang sedang ku lakukan dan sekarang aku mengambil pendekatan yang wholistic iaitu menggabungkan berbagai2 kaedah serentak diantaranya:

1) Makan ubat saperti Celebrex dan pain killer Panadol extend jika benar2 perlu dan jika aku perlu bergerak banyak .
2) Minum herba iaitu air kunyit dan susu khas untuk membina tulang dan meredakan radang di lutut ku.
3) Melakukan hydrotheraphy seminggu sekali.
4) Mempraktik Happy hormone theraphy dengan membuat aktibiti2 yang menyeronokkan bersama2 anak2 muda oku Dinie dan Rashidi dan teman
 baik ku Dato Halimah dalam program KAU SUMBER ILHAM KU.Ini adalah satu program di bawah Persatuan ku dan kami pergi memberi motivasi kepada remaja2 yang sedang menjalani hukuman dan pemulihan akhlak di penjara2 dan sekolah2 akhlak di seluruh Malaysia. Semasa melakukan aktibiti2 ini aku dapat melupakan sakit ku disebabkan minda ku fokus kepada remaja2 ini. Kami menyanyi bersama dan melakukan berbagai2 aktibiti.
5) Makan ice cream bersama kawan2 dan anak2 angkat ku dan pasti ini akan trigger happy hormone dalam diri ku.
6) Berzikir dan membaca Al Quran pagi dan malam berterusan tanpa berhenti dan Insya Allah aku mahu khatam sebanyak mungkin dalam setahun.
7) Menulis kisah2 hidup ku dan merancang membukukan segala hasil tulisan ku.
8) Menjadi sukarelawan kepada OKU cacat penglihatan membaca dan juga menjadi self appointed manager dan promoter bagi mereka yang berbakat menyanyi dan bermain musik.

9) Pergi ke kelas2 agama untuk menambah ilmu untuk di amalkan dan di sebarluaskan kepada remaja2 yg menjadi kumpulan sasar program2 ku.
10) Meneruskan projek PESAN UMMI di Youtube yang di adakan khas untuk GEN Y.

Aktibiti 4 hingga 10 itu adalah dalam kategori HAPPY HORMONE THERAPHY kerana apabila aku melakukannya aku lupa akan lutut ku yang sakit ini.

Akhir sekali aku sentiasa BERDOA agar Allah swt mengurniakan ku kesihatan untuk meneruskan segala kerja2 amal ku ini . Aku juga mempraktik kan satu prinsip iaitu TIDAK MENYEBUT PERKATAAN SAKIT. Bila sakit melanda aku hanya berdiam dan cepat2 berdoa kepada NYA.

Inilah yang sedang aku lakukan untuk menghadapi cabaran dan menjalani sisa2 hidup ku ini.Semoga ALLAH memakbulkan segala Doa ku.Aameen.

Thursday, January 28, 2016

MENGERJAKAN UMRAH DI HARI TUA.

MENGERJAKAN UMRAH DI HARI TUA.

Pada 4hb Januari 2016 hingga 14hb Jan 2016 aku telah di beri ALLAH swt kesempatan untuk mengerjakan UMRAH buat sekian kalinya. Aku mengikuti rombongan dibawah kelolaan DATIN NURSIAH teman lama ku saorang insan yang sangat prihatin dan baik budinya.
Aku berkongsi bilik dengan teman ku yang juga saorang yang budiman baik hati dan penyabar orangnya iaitu DATO MEME mantan KP JKM. Dia lebih muda dari ku dan bersemangat dan kuat tenaganya.Kami berkongsi bilik di RETAJ SUITE salah sabuah Hotel 5 bintang di ZAM ZAM TOWER berdekatan dengan Masjidi Haram di MEKKAH.


Semasa mengerjakan UMRAH ini aku telah meminta Datin Nursiah untuk membekalkan ku dengan kerusi roda kerana al maklum aku mengidap sakit lutut yg agak teruk dan KLIA 2 memang tidak mesra OKU lansung. Beliau dengan baik hatinya telah membeli sabuah kerusi roda khas untuk kegunaan ku saorang.Sungguh bernasib baik aku tetapi yang kurang bernasib baik ialah Dato Meme roommate ku itu kerana dia terpaksa menolak kerusi ku dari mula himgga ke akhir sama ada di MADINAH atau pun di MEKKAH.



Semasa di MADINAH aku dan Meme berpeluang baik untuk masuk ke RAUDAH menggunakan lane kerusi roda. Kami tidak perlu menunggu begitu lama saperti jemaah lain itu. Walau bagaimana pun kami terpaksa juga bergelud dengan pengguna2 kerusi roda yang lain yang semakin hari semakin ramai pula bilangannya.






Sesampai kami di MEKKAH kali pertama mengerjakan uUMRAH kami menggunakan MATAF di tingkat 2. Meme menolak kerusi roda ku dari Hotel sampailah mengerjakan TAWAF dan SAIE. Letih juga dia kerana orang ramai dan aku pula berat. Kesian Meme. Hanya ALLAH swt saja yang dapat membalas jasa mu.

Kali kedua mengerjakan UMRAH aku di tolak olih Datin Nursiah dan aku saie pula menggunakan motor scooter. Aku bersama2 Meme Rohana dan Maimunah telah menaiki scooter yang ku pandu sambil Teman2 ku membaca Doa. Seronok juga rasanya dan sewanya agak mahal Rial 100. Walaupun scooter itu hanya bolih di dudoki olih 3 orang tapi kami berhimpit2 duduk berempat ,nak jimat duitlah katakan.



Kali ketiga aku mengerjakan UMRAH aku cuba berjalan dengan tongkat ku. Aku pergi TAWAF bersama Datin Maimunah yang baik hati memimpin aku sepanjang bertawaf itu. Kami pergi bertiga dan kami bertawaf di Mataf di Tingkat 1.Untuk Saie aku menggunakan scooter juga dan kami bertiga selesa mengerjakan Saie itu dengan aku membawa scooter itu.


Selesai bertahalul hari itu aku menyuruh 2 orang teman ku itu untuk balik dahulu kerana aku berjalan terlalu lambat akibat sakit lutut ku. Aku bersaorangan lah berjalan perlahan2 hingga sampai ke Hotel.Hari itu teman sebilik ku Dato Meme berehat dari menolak kerusi roda ku. Kesian dia kerana tidak bebas saperti orang lain.

Sepanjang mengerjakan UMRAH kali ini dengan menaiki kerusi roda itu aku merasa terkongkong kerana tidak bebas bergerak terutama sekali apabila hendak ke bilik air yang terletak jauh diluar masjid. Lazimnya bila kami masuk ke Masjid Dato Meme akan bergerak jauh sedikit dari aku untuk mendapat tempat solat yang lebih selesa padanya. Aku sendirian dan jika hendak ke bilik air aku menghadapi kesukaran yang amat sangat kerana tidak dapat meninggalkan kerusi roda ku dan berjalan keluar Masjid untuk ke tandas. Ini adalah salah satu masaalah besar yang kuhadapi selama mengerjakan UMRAH kali ini.Dan ia memberi tekanan pada ku untuk menyimpan wuduk.

Pada keseluruhan nya aku merasa tertekan dan teramat sedih kerana terpaksa bergantung kepada orang untuk bergerak kesana kesini.Aku yang terkenal begitu independent ini telah menjadi saorang yang bergantung kepada orang. Perasaan sedih yang teramat sangat juga adalah kerana aku tidak dapat lansung solat di tingkat bawah berdekatan dengan KAABAH saperti yang lazim dapat ku lakukan jika mengerjakan umrah di masa2 yang lalu.Aku juga menghadapi sakit lutut yang teramat sangat dan tenaga ku juga telah merosot. Keadaan ini perlu aku terima hakikatnya kerana meniti usia tua.Namun aku REDA dengan ketentuannya dan aku bersyukur kerana telah dan masih dapat melakukan TAWAF dan SAIE dan juga sekali TAWAF sunat.




Menyedari tentang keadaan fizikalku itu maka aku telah melipatgandakan solat2 sunnat dan zikir serta bacaan AlQuran semasa berada dalam Masjid.Dengan cara ini aku berharap aku telah dapat compensate tawaf sunnat yang tak mampu aku lakukan sepanjang berada di MEKKAH itu.

Tahun hadapan aku akan genap usia 70 tahun menjelang bulan Mei 2017. Aku berazam dan berdoa kepada NYA agar di kurniakan aku kesihatan dan rezeki untuk mengerjakan UMRAH buat kali terakhir.Semoga azam dan hasrat ku ini di makhbol kan ALLAH swt jua hendaknya. Aameen.





Thursday, December 31, 2015

Pengajian AKBAR Kitab "Bustanul Ariffin"



Pada hari Ahad 13 December hingga 15 December 2015, aku bersama empat lagi teman-teman, Dato; Halimah, Roslinah, Rohana, dan Anna, telah menghadiri pengajian AKBAR KItab Bustanul Ariffin di Pondok Pesantren Yassin, Banjar Baru, kalimantan Selantan, Indonesia.


Selama tiga (3) hari, mulai jam lapan pagi, kami telah dibimbing oleh Syeikh Ahmad Fahmi Zamzam al-Banjari membaca dan mentelaah kitab yang bertajuk Bustanul Ariffin yang bermakna Taman Orang-orang yang Ariffin. Kitab ini karangan Imam An' Nawawi yang mengandungi banyak nasihat dan tunjuk ajar yang tidak ternilai harganya terutama bagi mereka yang berusaha mnuju kearah ma'rifat Allah yang sebenar.

Kaedah yang digunakan dalam sesi-sesi ini sangat mudah kerana salah seorang anak murid Syeikh akan membaca setiap muka didalam buku inin dengan teliti sambil Syeikh Fahmi sendiri memperjelaskan setiap nasihat yang tercatit didalam buku ini.

Sebenarnya, buku ini telah diterjemahkan oleh Syeikh Ahmad Fahmi supaya pembaca dapat memahami kandungannya. Pemahamam isi kandungan kitab ini jika betul-betul dihayati dapat menerangi jalan kearah menuju ma'rifatullahi Taala yang sangat memerlukan kepada ilmu pengetahuan, mujahadah, dan kesabaran.

Didalam bab kedua buku ini, terkandung hadis-hadis pilihan yang merupakan asas-asas agama Islam diantaranya:
  • jangan membuat bidaah di dalam agama
  • tinggalkan yang ragu
  • iman dan cinta sesama manusia
  • saling tolong menolong dan nasihat menasihati
  • bagaimana menguasai cinta Allah dan cinta manusia 
  • berbuat baik didalam segala keadaan
  • kelebihan sifat malu
  • taqwa dan perpaduan asa keselamatan di akhir zaman
  • istiqamah di dalam berbuat taat
Terdapat lima bab kesemuanya didalam buku ini termasuklah beberapa hikayat karamah wali-wali dan keistimewaan mereka.

Pada kesulurahannya semasa berada di lokasi ini kami juga berkesempatan melihat suasana yang aman damai di sekitar Pesantren Yassin ini. Kawasannya sungguh lapang dan lengkap dengan infrastruktur yang baik.

























Disebelah malamnya, sebelum pulang ke hotel, kami telah melawat gerai-gerai yang menjual makanan dan kitab-kitab yang telah didirikan khas sempena pengajian AKBAR ini. Semasa makan digerai-gerai itu kami berkesempatan berkenalan dengan orang-orang tempatan juga remaja-remaja yang sedang mngikuti pengajian disini.

Pada 16 December pula kami telah berngkat dari Banjar Masin, ke Balik Papan dan seterusnya ke Samarinda menaiki kereta sewa. Perjalan dari Balik Papan ke Samarinda mengambil masa hampir 3 jam melalui bukit bukau dan kampung-kampung. Kami sempat singgah di sebuah Masjid untuk menunaikan solat Asar. Masjid tersebut diberinama Masjid Cheng Ho. Lewat petang kami sampai di Samarinda dan terus check-in ke hotel.




Sebelah malamnya, kami telah ke Pusat Knvensyen islam di Bandaraya Samarinda sebuah bangunan yang besar dan gah. Pada malam tersebut, semasa acara perasmian di adakan hampir seribu orang tempatan telah hadir. Dimajlis itu, Syeikh Fahmi telah memperkenalkan kitab Ayyuhal Walad ( Wahai Anakku Yang tercinta). KItab karangan Imam Al-Ghazali yang juga telah diterjemahkan oleh Syeikh Fahmi kedalam bahasa yang lebih senang untuk difahami

keesokkan harinya, bermulalah pengajian tentang kitab ini. Kitab ini mengandungi 25 buah buah nasihat diantaranya:
  • Waktu itu adalah kehidupan 
  • Ikhlaskan niatmu 
  • Hakikat hidup cinta dan amal
  • Tinggi kan cita-cita mu lawanlah nafsu mu, dan buatlah bekalan akhirat
  • carilah guru yang mursyid
  • Hakikat tawakal
  • Hakikat Ikhlas
  • Hakikat riak
Dikedua-dua tempat pengajian ini, kami juga berkesempatan mempelajari 3 hadis Musalsal. Hadis Musalsal ialah hadis yang diriwayatkan dengan cara tertemntu diterima leh murid dari gurunya dan terus bersambung sampai ke penghujung Sanat. Dengan cara ini, akan bertambah keberkahan dalam periwayatan hadis tersebut kerana murid mendapat kaifiyat yang telah diwariskan yang bersambung sampai kepada Rasulullah SAW.  Semua yang mengikuti pengajian itu telah menerima ijazah yang diijazahkan oleh Syeikh Fahmi yang mendatangi setiap ijazah yang di beri kepada semua yang mengikuti pengajian.

Pada keseluruhannya tahun ini, kami berlima bersama-sama lebih dari 200 orang murid Syeikh dari Kedah,Wilayah Persekutuan, Selangor, Singapura, dan Thailand telah mengikuti pengajian dengan tekun sekali. Tempat pengajian juga sangat selesa, bahkan di Pesantren Yassin jemaah wanita mengikuti pengajian di tempat yang diasingkan dari tempat jemaah lelaki. Walaubagaimanapun tempat kami dilengkapi dengan projektor skrin. Sepanjang berada di di Banjar Baru, Banjar Masin, Balik Papan, dan Samarinda, kami tidaklah mempunyai waktu yang banyak untuk membeli belah disebakan pengajian yang sangat fokus, kami agak keletihan dan berehat di hotel setiap hari diantara jam 2 - 4 petang kerana pengajian hanya disambung selepas waktu Asar sampai waktu Isya'.













Semoga segala ilmu yang telah diperolehi dalam pengajian ini dapat dimanfaatkan, diamal, dan kemudain disebarkan semula kepada keluarga dan teman-teman, dan semoga Allah SWT memberi kita kesihatan yang berpanjangan supaya kita dapat lagi mengikuti pengajian di bawah pengajian Syeikh Fahmi di tahun-tahun kehadapan. Amin.

Monday, December 7, 2015

PERTANDINGAN PIDATO DI SEKOLAH INTEGRITI PENJARA KAJANG

Sepanjang tahun 2015 ini Persatuan Siswazah Wanita Malaysia (PSWM) telah menjalankan program motivasi berlandaskan nilai nilai Islam dan tema yang dipilih pada tahun ini ialah RASULULLAH SURI TELADAN TERBAIK .
Setiap bulan aku dan teman2 yang merupakan Sahabat PSWM iaitu Rahana dan Roslina dan sekali sekala Haslina telah mengadakan sesi selama 3 hingga 4 jam pada hari Sabtu yang mengupas Sirah Baginda Rasul serta berbagai2 aspek kehidupan Baginda berpandukan sabuah Buku mengenai Baginda karangan Ustadz Roshidi.

Untuk memberi kesan yang lebih mendalam kami sering selang selikan sesi2 tersebut dengan  vedio2 dan CD lagu2 mengenai Baginda Rasul juga selawat2 yang sangat merdu agar remaja2 ini dapat terkesan qalbu mereka untuk mencintai Baginda.
Kami juga selang selikan sesi2 tersebut dengan perbincangan kumpulan dimana perbincangan yang lebih mendalam dapat diadakan.
Pada keseluruhan nya remaja2 ini sangat tekun dan fokus semasa sesi2 ini dijalankan.

Sebagai kemuncak kepada program setahun ini aku telah menganjurkan satu pertandingan PIDATO dengan tajuk saperti di bawah ini:
a)Rasulullah cinta ku pada mu adalah sabuah bentuk kesempurnaan iman

b)Rasulullah akhlak mu menjadi teladan dalam hidup semua insan.

c)Rasulullah inilah pelan tindakan hidup ku agar dapat aku bersama mu di Syurga yang abadi nanti.

d)Rasullullah sebagai umat akhir zaman yang paling kau cinta aku berjanji akan membanggakan mu.

Tajuk2 ini sengaja ku garap agar mereka tidak meniru dari buku2 atau majallah tetapi mesti melahirkan rasa dan nukilan dari hati dan dengan sentuhan qalbu mereka.

13 orang telah mengambil bahagian dan rata2 mereka telah dapat melahirkan rasa hati yang sangat mendalam terhadap Baginda Rasul. Jelas tergambar dari persembahan itu mereka telah dapat menghayati berbagai aspek kehidupan Baginda.

Sepanjang pertandingan itu berlansung aku merasa sebak dan sering mengalirkan airmata mendengar dan melihat persembahan mereka.Tidaklah sia2 segala usaha aku dan rakan2 ku mengadakan sesi2 ini setiap bulan sama2 berbincang tentang manusia agung ini.

Aku telah dapat kerjasama yang padu dari teman2 setia ku Dato Shamsiah Dato Halimah dan Dato Meme yang ku lantik sebagai JURI di pertandingan ini. Mereka juga terkesima melihat dan mendengar peserta2 melantunkan pandangan dan kemerduan Selawat yang di alun olih setiap peserta di akhir persembahan ini di ikuti olih semua yang hadir di majlis tersebut.Sungguh sayu dan syahdu suasana majlis ini.

Majlis ini di selang seli dengan persembahan olih penyanyi jemputan kami iaitu Mohamed Dinie yang ketika ini menjadi ikon dalam program  PSWM Kau Sumber Inspirasi Ku .

Majlis ini diakhiri dengan majlis penyampaian hadiah kepada pemenang2 . Hadiah2 berupa buku2 mengenai Rasullullah dan buku2 agama serta kupon bernilai $200 $150 dan $100 dan $100 utk hadiah khas juri manakala peserta2 telah di hadiahkan dengan kupon bernilai $30. Semua kupon ini bolih digunakan untuk membeli makanan di kantin Penjara dan untuk tempuh setahun.

Begitulah berakhirnya program kami untuk tahun 2015 semoga usaha kecil kami ini mendapat REDA ALLAH dan mendapat ganjaran yang setimpal .Aameen.

Kepada semua pihak yang telah membantu menjayakan program sepanjang setahun ini termasuk para dermawan dari kalangan teman2 ku dan teman2 PSWM aku mengucapkan setinggi2 terima kasih daun keladi .Panjang umur dan dengan izin NYA kita akan meneruskan program ni pada tahun 2016 nanti untuk membicarakan  pula tentang para Sahabat Rasullullah dan personaliti2 Islam yang bolih dijadikan contoh teladan bagi kita umat Islam diakhir zaman ini .